Disebabkan Tak Tahan Dengan Isterinya Yg Garang, Suami Bunuh Dan Larikan Diri

Sharing is caring!

Seorang polis wanita pasukan anti dadah ditemukan maut dengan luka tembakan di bahagian punggung ahad (1/9/2017) bogor.

Mangsa di kenali sebagai Indria Kameswari ditemui maut  oleh jirannya selepas anak mangsa mengadu ibubapanya bergaduh.

Saksi yang mendengar suara tembakan terus ke lokasi kejadian dan menemui mangsa sudah meninggal dunia.

Siasatan awal pihak polis Bogor menetapkan suami mangsa Abdul Malik Azis (39) sebagai suspek utama yang berjaya di tahan semalam di batam dalam cubaan lari ke malaysia.

Safiudin kepala polis bogor mengatakan mangsa maut akibat luka tembakan dan tikaman di bagian perut.

“Siatan awal kes,kami mendapati pasangan berkenan kerap bergaduh sebab mangsa yang bekerja sebagai anggota polis berang tidak di belikan kereta oleh suaminya.katanya

Kami awalnya tidak percaya jika mangsa telah berlaku kasar terhadap suami,suspek membuktikan beberapa rakaman ketika mereka bertengkar,katanya lagi.

 

Video rekaman berkenan jelas terdengar dimana mangsa telah memaki hamun suami serta menururkan kata kata kesat seperti anjing,babi dan mangsa juga turut menyesalkan pernikahan mereka kerana tidak pernah bahagia.

Mangsa juga turut memukul dan mngugut suaminya jika kehendaknya untuk memliki kereta tidak dipenuhi dia akan mencari lelaki lain.

Diketahui suami hanyalah pekerja kecil dan uang gajinya hanya pas-pasan,bahkan kebutuhan mereka sehari hari dipenuhi oleh isteri sampai ke sewa rumah pun isteri yang tanggung.

Hal itu juga di ungkit-ungkit oleh mangsa hingga membuat suspek berang dan gelap mata membunuh isterinya.

Hasil percakapan dari rekaman.

teks dalam bahasa indonesia

Kagak ada yang bisa elu buktiin, gue pengen kabur rasanya. Kalau gue enggak ada dalam beberapa hari ini lu jangan nyari gua. Capek otak gua, gua pengen istirahatin otak gua. Capek otak gua. Sengsara aja, dijanjiin melulu Ta* Anji**. Mana sekarang mobil mana? Mana mobilnya? Mana mobilnya? Mana mobilnya sekarang! Eu buktiin aja enggak lu! Yang ini lah yang itu, bacot aja semuanya. Coba mana ada bacot lu yang teralisasi, mana bacot lu yang terealisasi. Gak ada satu pun!” (Indria)

“Ya baru kemarin, jangan dipukul pukul dong” (AM)

“Gob*** lu! Baru kemarin, baru kemarin! Dari dulu mon***, dari dulu! Grand Vitara (Merk mobil) mulu Grand Vitara mulu, mana sampai sekarang! Odong oding aja lu pake! Lu gak becus!” (Indria)

“Aduh jangan pukul pukul dong!” (AM)

“Enggak becus juga lu ah! Lu becusnya yang ini odong odong lu pake. Anj*** lu! (Indria)

“Ya belum lah pake proses bu” (AM)

“Anj*** lu proses proses, apa yang lu proses. Dari kemarin sampai hari ini gue kepengen, mana!! Capek gue ngomong begitu sama elu. Lu, gue belum jalan sama orang lu. Awas lu kalau gue selingkuh harus macem macem lu sama gua lu” (Indria)

“Selesaikan pelan pelan lah” (AM)

“Lu labrak gue sekarang awas lu. Lu udah bawa gue sengsara lu anj***! Lu udah bawa hidup gue sengsara lu! Gue gak mau naik odong-odong ini! Gue mampu pakai mobil gede, gue mampu pakai mobil mewah! Gue malu! Anj*** Gue malu hidup sama lu. Hidup ngontrak! Atap bocor, gue juga yang bayar tu rumah. Mon*** lu. Tahan-tahan ribuan kali gue tahan. Pikir gue apa hah. Gue kerja! Gue cantik! Gue kerja kenapa lu!” (Indria)

“Ya kan saya cuman menjalani apa yang saya bisa bu” (AM)

“Lu gak bisa apa apa mon***! (Indria)

“Gak bisa apa apa gimana sih bu. Orang ini kan saya lagi usaha bu” (AM)

“Kebanyakan mikir lu!” (Indria)

“Aduh ya allah. Sakit bu” (AM) (Dipukul Indria)

“Mobil cepetan mon***! Gak usah nunggu-nunggu si eyang setan. Mana yang ada. Lu kebanyakan mikir. Mikir DP, bayar ini itu lah. Berarti lu enggak mampu mon***!” (Indria)

“Bukannya gak mampu bu tapi kan pakai proses bu” (AM)

“Ya kalau ini diproses gimana anj***. Ini kalau lu gak ngasih berkas gimana mau proses anj***” (Indria)

“Ini kan kemarin saya sudah kasih” (AM)

“Bodoh lu laki laki anj***. Gue mau gak hidup sengsara. Gue punya kerjaan anj***. Pikir gue lakunya sama lu aja yang kere ini anj***! Sini gue yang ajuin sini! Gue masih minder sama keluarga gue dan teman teman gue. Gara gara malu set**. Ngomong aja lu. Gue mgomong lu anggap sampah anj***. Gak pernah lu realisasi kemauan gue! Suami gue tuh gak begini. Suami gue itu harusnya mampu! Doktor! Direktur! Itu baru suami gua! Odong odong aja lu punya. Lu pikir gue main-main ya. Anj***! Gue masih ada harga diri buat anak anak anj***! Gue bertahan karena mereka!” (Indria)

“Sama saya juga begitu” (AM)

“Lu pergi lu, lu pergi ngapain bertahan lu sama gua. Ngapain lu bertahan cuman kerein anak- anak. Lu pikir cukup kayak gitu cukup! Rumah mobil! Udah pakai mobil odong-odong. Beg* lo! Odong-odong lagi odong lagi lu bawa. Gue bekerja! Gue cantik, gak mau berpenampilan babu kayak gini!” (Indria)

“Saya cuma mampu berusaha. Saya memberikan nafkah sesuai kemampuan saya” (AM)

Itu namanya gak mampu! Pergi lu kalau gak mampu! Lu pergi. Gak sesuai dengan harapan gue, lu gak sesuai sama keinginan gue lu! Anj***!. Lu pikir gue gak malu hidup kayak gini. Malu tau gak anj***! Gue malu pakai mobil ini! Gue maluuuu! Lu udah ngejatohin harga diri gua depan semuanya, baik keluarga dan temen-temen gue” (Indria)

“Astagfirullooh” (AM)

“Ah monyet lo! Aaaargh. Berhenti lu.. Gua mau nabrakin diri gua sendiri gua nih. Anji*** lo! Udah gua bilangin jangan ampe kayak begini, Malu gua! Anj***! (Indria)

Sumber eBerita

Sharing is caring!